Sapi

Kemarin usai makan siang yang menunya default banget, iseng2 pencet2 chanel TV sambil nunggu perut lega sebelum kembali duduk n mencet2 tikus. Selain emang lagi berusaha meminimalkan jumlah ular yang mulai terukir indah di perut cubby ku (katanya sih abis makan langsung duduk bikin perut tambah bunder…bener ga nya, blm tahu pasti karena masih dalam masa trial).

Eh, kembali aktivitas pencet2 remote control, akhirnya aku pilih liat ‘SISI LAINNYA’ TRANS TV, karena di situ lagi nyiarin sapi. Nah, kenapa sapi? kenapa ga nonton India, Ceriwis Yo Wis, acara gosip, or yang lainnya. Alasannya karena aku punya pengalaman manis dengan seekor sapi.

Balik lagi ke topik sapinya Trans, yang mengulas sesuatu yang unik sapi. Tepatnya mereka mengulas tentang hotel Sapi, yang jelas didalamnya ga bakal kita temukan resepsionis, bath up, lounge, mini bar or office boy berbaju rapi plus senyum manis berharap tips. Tapi hotel sapi ini lebih simple banget, dengan kamar sekitar 5×5 meter, kasur alami berwarna ijo, dan suguhan beverage spesial hasil racikan pak Tolani (kalo ga salah denger), yang terbuat dari campuran telor ayam kampung, obat flu, dan bahan2 lain yang membuat si sapi kembali seger lagi and siap melanjutkan perjalanan. Yah..hotel yg terletak di Kabupaten Batang ini memang layak buat transit para pedagang sapi dari daerah yg berniat jualan sapi Brahma ke wilayah jabar.

Lain lagi dengan orang Batak Karo, mereka punya pengalaman bersama sapi yang unik banget, dan jujur baru pertama kali ini aku tahu ada menu spesial ‘Kaldu Kotoran Sapi’….huek…gilani, ajor, hiiiiiiiiiiiiii…….., jijay, haduh bikin pengen muntah…dan berbagai sumpah serapah temen2 yang ikutan liat acara tv.

Ya emang ga nyalahin mereka sih, buat seseorang yang gampang jijik, dan ga terbiasa dengan makanan aneh2, mungkin langsung mual dan ga selera buat lunch, meski ada satu teman yang tetep terlihat santai ikut nonton tv sambil menikmati makan siangnya, dan bertanya ‘daerah mana itu?’ (tanpa pandangan jijik, tapi ga tahu lagi kalo ngempet :p)

Tretes, nama makanan spesial orang Batak Karo, sekilas mirip nama sebuah tempat yg anget2 di Jatim. Wujud makanannya sih seperti sayuran lainnya, hijau kehitam-hitaman. Hijau karena memang masakan ini melibatkan sayur mayur di dalamnya (dulu pendahulu mereka sering menggunakan daun-daunan lebih dari 10 jenis tanaman), tapi sekarang mereka hanya menggunakan daun-daunan seadannya. Selain sayur mereka juga memasukan kotoran sapi yang diambil dari usus sapi (tentu bagian pembuangan), warnanya ijo banget, bukan hijau item seperti tahi sapi yang masih anget keluar dari lubangnya, tapi bener-bener ijo seger, sekilas mirip ijonya rumput di Indie Resto.

Nah, dari situ kotoran sapi diperas, diambil intinya dan direbus sampai menghasilkan kaldu yang benar2 harum dan berbau gurih (katanya sih), sebelum ditambah potongan usus sapi, sayur mayur dan rempah2 penyedap, diaduk-aduk sampai berbau harum dan kuahnya mengental, baru deh sayur kaldu kotoran sapi siap dinikmati…mmmm..enak? *sigh*

Kalau lihat orang Batak Karo makan sayur ini dengan nasi masih mengepul kelihatan enak banget, apalagi makannya dalam nuansa pedesaan yang masih asri (nah, pas waktu itu emang masaknya ga di dapur, tapi di alam bebas, dan kokinya bukan ibu2, tapi 4-5 orang bapak2 dengan peralatan masak ukuran jumbo).

Tretes termasuk jenis makanan wajib saat orang batak karo menggelar sebuah hajatan, so bagi yang berniat traveling ke Batak, dan bukan orang yang suka tantangan, mending lebih hati2 deh, daripada …. u tell me deh

9 thoughts on “Sapi

  1. Seandainya kamu tidak tau asal-usul kaldu tersebut, pasti akan memberikan penilaian yang berbeda tentang masakan yang sama.

    Lebih jauh lagi, seandainya kamu tau asal-usul berbagai macam makanan, beserta cara pengolahannya, tentu akan merubah (meski sedikit) pandangan kamu terhadap masakan tersebut.
    Misalnya cara bikin kecap, saos, terasi, kupang, dan beberapa masakan biasa lainnya.

    Jadi, tidak selamanya yang enak itu enak.

    (Loh, kok aku posting serius?)
    *nyesel*

  2. Tretes, nama makanan spesial orang Batak Karo, sekilas mirip nama sebuah tempat yg anget2 di Jatim. Tretes khan adem Rit?? Piye tho iki.

    Ngomongin soal usus itu, sama gag dengan Usus yang ada di rumah makan padang? soale itu menu favoritku..

    AKu suka Usus.

    bukan “usus” lho

  3. idih…itu dimakan jugah yah…mang enak rasanya…kalo dari sapi mah gak apa…dari rumput/masih vegetarian…nah kalo pemakan segala?…T_T agak kuning gituh deh…

  4. #Venus:
    Tretes khan adem Rit?? Piye tho iki.

    Awakmu ra mudeng?
    Rita bilang ‘tempat yang anget-anget’…

    tau sendiri kan? dilihat dari kacamata dewasa loh…

  5. Aryo: tau sendiri kan? dilihat dari kacamata dewasa loh…wah nyelang kocomoto’e Jo

    Vnuz: ‘AKu suka Usus’ — idem Nuz..hiks, dah lama ga makan nasi padang kih. Btw, sekali2 coba deh usus bakar Haji Ridwan, enak bgt Nuz.

    #my luna:……T_T agak kuning gituh deh… wah Bro, kalo yg agak kuning itu enaknya digoreng pake tepung dan ditaburi keju …mmm…jd laper

Leave a Reply

Your email address will not be published.