Lord…

Lord…
Jika aku bisa memilih mungkin aku ga akan memilih berada DISINI. Aku lebih memilih di atas bukit, ditemani burung, angin, dan sebatang pohon.
Lord…
jika aku berhak, aku akan ajak semuanya, aku capek mendengar kasak-kusuk, rasa iri, marah, dan ketidakadilan yg pedas menghujam hatiku
Lord…
aku ga tau, hanya dia, dia..dia, ato masih banyak lagi yg sakit dengan ‘itu’
Lord…
kenapa hanya aku yg merasakan ini
Lord..
kata²nya begitu manis, tapi begitu menyesakkan dada
Lord…
aku sayang dia, sayang indahnya pertemanan kami, tapi aku terlalu picik untuk mengutarakan sakit hatiku
Lord…
aku hanya ingin semua ini berakhir
Lord…
aku hanya ingin merangkul semuanya dan membuatnya tersenyum
Lord…
apa aku salah menerima ajakan seseorang yg memang sudah menjadi ‘kewajibanku’
Lord…
jika aku punya hak istimewa, aku akan hapus semua ‘kebijakan sesat’ itu…but I’m nothing,
Lord…
aku benci sensitivitas, entah aku atao dia
Lord…
beri aku jalan utk membawa diri
Lord…
aku harus gimana?
Lord…
jangan sungkan pukul pantatku kalo aku salah ya
Lord…
sorry for being so flustered today

5 thoughts on “Lord…

  1. ojo!… eman… dihapus ae… hehehe… otawa bales spamming nang blog wong iku… hehehe… jahat yo… eh di-planning wisata kuliner yo… hehehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.