Eman!…cipate?

Tadi pagi ribet banget, mulai subuhan dah ga bisa tidur, ponakan cewe mau dandan pake kebaya. Wah senengnya bukan main, mau jadi putri Solo, pake baju basahan adat Jogya, dengan konde pake 7 pentul…senengnya bukan main. …mmm…sayang kegembiraanya bikin aku tambah pusing, dah malamnya ga bisa tidur, pagi2 keganggu euforia ponakan hiks…

Ya, Hari Kartini, bagiku sama aja dengan hari panen tukang rias. Sayang banget momentum di dalamnya dah pudar, yang ada hanya saling pamer baju adat plus pamer cakep2an. Mulai jaman aku TK sampai sekarang hari Kartini jadi Hari Berkebaya Nasional…:(

Nah trus mana emansipasinya? Bagiku emansipasi kuwi: bisa berjalan seiring dengan pria (sopo yo?)…bisa saling menghargai dan mengerti tanpa harus merusak, bisa tepo sliro, bisa terus maju dan berkembang tanpa harus merasa angkuh dengan keyakinan woman bisa lebih dari ‘lawannya’, karena gimanapun juga woman tetap butuh pelengkap.

7 thoughts on “Eman!…cipate?

  1. Rit…
    aku seneng karo kalimat iki..

    …bisa saling menghargai dan mengerti tanpa harus merusak, bisa tepo sliro, bisa terus maju dan berkembang tanpa harus merasa angkuh dengan keyakinan woman bisa lebih dari ‘lawannya’, karena gimanapun juga woman tetap butuh pelengkap.

  2. yah, manusia bingung sendiri dengan karepnya…

    engkok lek kesel lak yo mbalek nang kodrate dewe-dewe, tapi tetep megelnoooo…

    *hajar cewe*

  3. #aryo: hajar cewek* — tak enteni ndek lapangan rampal, jam 1.30 dini hari, Senin Pahing, 15 Mei.

    p.s: duel tangan kosong!

  4. Wah, nakalan, wes nyepakno dinone, lokasine, jangan-jangan…

    Yo wes, perwakilan ae, penyu disek sing teko mrono. Ok nyu? kan omahmu paleng cedek…

    *perlahan-lahan pindah kursi belakang*

Leave a Reply

Your email address will not be published.