do i kill my pap?

Hari ini aku mampir ke warung yang biasa aku lewati saat perjalanan pulang atau berangkat, membeli dua pak rokok kretek buat bapak. Sebuah rutinitas yang aku lakukan setiap minggu sekali atau dua kali. Sambil membayar aku sempat berpikir apakah aku membunuh bapak secara perlahan, tentu dengan beberapa batang tembakau padat yang dihisapnya setiap hari.

Iseng2 aku tanya bapak apa ga ada niatan berhenti merokok? Sambil nunjukin ‘peringatan ajaib’ di salah satu sisi kemasan untuk membuatnya merasa ngeri dan kapok. Sayang, bapak hanya ketawa dan bilang, sakit itu sudah nasib, toh buktinya sampai saat ini bapak sehat2 saja, paru2 pun bersih, malah yang ga ngrokok justru bengek. Bapak sudah merokok lebih dari 50 tahun, nah kalau kamu minta bapak berhenti merokok, itu sama artinya mengambil istri kedua bapak.

Duh, bapak benar2 keras kepala, ga pernah mau ngalah dan selalu punya alasan yang pas untuk membuatku bungkam dan akhirnya sepakat dengannya. Meski pegel, namun dalam hati aku salut dengan beliau, yang masih terlihat segar, sehat dan bisa menjaga diri di usinya yang ke 70 tahun. I love u pap, even i kill u smoothly. Do i kill him? as long as i know, i do love him.

2 thoughts on “do i kill my pap?

  1. merokok dikurangi, olah raga ditambah… sip deh…

    pak… rita itu klo di kantor sering godain saya… dijewer aja pak… oh iya pak… udah pernah ketemu ama yayangnya rita? cah blitar… tapi katanya rita dia biasa aja pak…

    jewer aja pak… rita gag mensyukuri dapet yayang cah blitar

    *siyul2*

  2. Iya pak, katanya mereka udah jadian, tapi gak ngaku tuh pak, jadinya gak ada makan-makan!

    Tapi sante aja pak, yayangnya rita juga rokoan kok, buat nutupi tampangnya yang culun itu lho pak.

    *cegat damri*

Leave a Reply

Your email address will not be published.