customer melas

Kecewa, dongkol dan sedikit sakit hati, jadi tiga kata yang mewakili moodku Minggu kemarin. Kemarin sore jjs ke Gramedia niat beli bukunya Paulo Colhoe dan browsing2 buku lain. Pas di rak no 105 dibagian Sastra di urutan teratas aku melihat sebuah buku bercover coklat berjudul UMBERTO ECO, THE NAME OF THE ROSE, yang ditulis dengan huruf emas. Penasaran aku ambil buku bergambar kubah gereja romawi tsb.

Yap memang bener, novel ini mirip yang aku beli Mei 2005 silam, sbg slh satu kado ultah buat diriku sendiri. Sayang buku ini jadi membangkitkan kembali kenangan lama yang lumayan bikin kecewa dan sedikit sakit hati (merasa ditipu dihari spesial).

Dulu kecewa pas tahu kualitas kertas cetaknya sekelas kertas fotocopyan, padahal buku ini masuk buku bestseller (dicetak lbh dari 50 juta eksemplar dan diterjemahkan dalam 15 bahasa), ya setidaknya harus didukung kualitas kertas yg bonafit, seperti buku2 bestseller lainnya, macem The Davinci Code atau mungkin kertas cetakan sekelas buku Harry Potter yang bukan hard-cover, mungkin masih bisa dimaklumi.

Padahal kalo kualitas kertase bagus, pasti gambar² ilustrasi di lembar ke 3-7, peta biara di
lembar ke 7 dan ilutrasi gambar di antara hal 716-717 jadi jelas, nah yang ini malah kabur ga keruan 🙁

….meski gelo kalo ingat tuh buku tapi aku nekat juga tanya kapan buku UMBERTO ECO datang, dan mbaknya bilang buku tsb baru dateng 2 Februari lalu (ketinggalan setahun dr TogaMas, cuman Gramedia lbh bisa dipertanggungjawabkan), sayang kemasan plastiknya ga boleh dibuka, jadi ga bisa lihat detail kualitas kertas, text dan gambar² di dalamnya. Harganya sih tetap sama 77 ribu, cuman yang aku beli di Toga dulu dapet diskon 20%.

Aku tanya lg ke mbaknya, kira2 buku ini bajakan ga, dan dia bilang ‘Wah Di Gramedia Ga Ada Buku Bajakan Mbak!’, sayang bukunya hanya boleh dibuka kalo emang niat dibeli.

hiks…tambah dongkol wes, dan tambah ga mood baca si Umberto. Mau komplain dan send mail lagi ke jalasutra udah males banget, terlanjur udah yakin ga direspon lagi sama pihak jalasutra seperti nasib lima emailku terdahulu.

ya wes akhire cuman bisa pasrah aja dan belajar lebih hati2 biar ga jadi korban piracy lagi.

8 thoughts on “customer melas

  1. …ilutrasi gambar di antara hal 716-717.. … Harganya sih tetap sama 77 ribu..

    Buku dengan halaman samapi lebih dari 717 dan harganya 77 ribu, kelihatannya sih memang bajakan. 🙁 mending ke ke Toga Mas aja. pasti dijamin.. ;))

  2. klo masih kuatir cari yang pdf aja… wekekekekeeke… hmm… (serius mode on). iyai… dulu waktu liat harry potter jadi ga minat beli soale kertase ga jamani… n aku iri harry potter yang english version kertase apik…

    *sorry pal rodo stress…

  3. lho, piye tho Yo, wah awakmu emang pembaca melas tenan, rah nyemak mulai awal tulisanku (opo aku seng mbulet nulise ya:d)…baca lagi deh, sampe khatam :d

    ringkasnya gini: aku udah beli di toga tahun lalu di toga, trus nemu buku yg sama di Gramedia minggu kemarin. Bedanya buku kali ini kertas dan cetakan lbh bagus, padahal harganya sama. Lha punyaku yg dulu itu ternyata buku bajakan 🙁

    waduh Nuz, aku khan ga liat tebel tipisnya bukune, cuman liat tebel tipisnya kantong aja …hehehe

    pdf???…….prei ae :p

  4. “…Aku tanya lg ke mbaknya, kira2 buku ini bajakan ga, dan dia bilang ‘Wah Di Gramedia Ga Ada Buku Bajakan Mbak!’, sayang bukunya hanya boleh dibuka kalo emang niat dibeli…”

    Kalimat itu masih menggantung, menandakan kamu masih menimang, akan beli atau tidak.

    Sebenernya target topik udah tercapai di beberapa paragraph awal, tapi karena terkena paragraph itu, jadinya malah menjauhi klimaks…

    Hmm… opo aku sing mbulet pindo? 😀

  5. aku tanya mbaknya utk mastiin buku iku aja, krn aku emang ga niat beli kok, hanya pengen nyamain dg buku yg duku dah pernah aku beli…hehehe…mbuh wes.. mbulet pisan kih :d. yg jelas aku wes males moco buku iku

Leave a Reply

Your email address will not be published.