aku dan Jim……

Lost, blank total and ga tau mesti kudu ngapain abis pulang kerja.
cowok ga punya, temen pada mudik semua n pada indehoy ma bf-gf nya masing².

mau ke Gramed bosen, mau ke timzone, bosen juga, mau pulang males masih terlalu sore…mau ngepos di opis males juga. mata dah pedes banget mlototin komp trus. akhirnya aku putusin jalan keluar kota aja, dah lama ga adventure and ga ngebis ke luar kota. And sekalian mungkin bisa bikin atiku kembali berbunga, setelah bergulat dengan ‘perasaan tololku.’

Kemana ya?…..Mau ke Sby males, mau ke batu transportnya ga dukung. Akhirnya aku mantepin pilihan mau ubek² Pasuruan. Kota santri yang blm pernah aku satronin (cuman sekali doank dink).

Tepat pukul 16.00 tet aku angkat kaki dari opis, say bye to my two gals yang nglembur sampe ntar malam. Berjalan ke terminal dengan langkah panjang², mampir bentar ke warung pak Tua,
beli sebotol aqua, satu Oppss ukuran sedang, satu wafret dan satu permen karet wirgley’s warna ijo.

Hanya sekejap melewati ritual bekal mini adventure-ku, aku dah berada dalam bus, berdesakan diantara orang² asing, orang² dengan segala kompleksitas dan trouble didalamnya, bahkan mungkin lebih parah dari sekedar yang aku alami.

Sengaja aku memilih duduk di bangku belakang pak sopir, biar bisa lihat jalanan dari depan dan samping kiri jalan (bosen beradu pandang dengan bangku depan and kasihan juga neh leher terus dipaksa muter ke kiri). Aku sengaja ga muterin music portable ku, aku hanya ingin menikmati ‘alamku’, membanding-bandingkan ‘kondisiku’ dengan teman² seperjalanan.

Ga banyak yang aku pikirin, aku hanya mikir “Aku merasa tolol dengan perasaanku!’ Mungkin apa yang aku alami ga ada apa²nya dibanding ibu yang duduk di bangku seberangku, mungkin dia menanggung beban yang lebih berat dari aku…ya wes lha…aku ga mau mikir aneh².

Aku kembali fokus kedepan, kearah panjangnya jalan yang kulalui, membayangkan ini lah perjalan idupku, dimana semua dah digariskan ma Tuhan. Menuju sebuah titik yang masih belujm kuketahui pasti. aku hanya merasa semuanya berjalan hambar dan biasa² saja.
Terus kupandangi garis putih yang membelah jalan, seperti itukah jalan idupku? apakah aku harus tetap berjalan digaris itu, ato memutuskan melompat keluar dari garis itu? aku ga tau. (bingung!)…

Aku berhenti diper4tan KebonAgung (ngawur, tadi sempert tanya tetangga sebelah tempat pemberhentian yang deket ma Kota…hihihi….untung bapaknya jawab pake basa jawa, bisa mati aku kalo beliau jawab pake basa Madura). Dari sini aku naek becak ke alun². ga pake nawar wes, 5000 rb dah nyampe dengan selamat di depan masjid Jami Al Rahman (bener ga ya, namanya?…lupa :D) , pokoknya di depan persis alun².

Abis gitu aku masuk ke alun², sambil nungguin bedug magrib. ga banyak yang bisa diliat dari alun² santri ini, cuman sarung-sarung dan sarung (kayaknya sarung menjadi dress code wajib pria Pasuruan neh!). Kenapa mereka suka pake sarung ya? salah satu perangkat wajib sholat? (kalo iya, kayaknya ga juga, sarung dah dipake kemana² pasti kotor n najis kalo dipake sholat), ato hanya biar cepet pipisnya ya (kira² pake CD ga ya :D)?

Puas keliling alun² and mikirin sarung aku rebahin pantat di tempat duduk paling pojok sebelah selatan alun². aura senja begitu cantik (jadi eling Nadia….), sepi, ga banyak kermaian di alun² ini, pdhl ini khan malam minggu, beda banget ma alun² Malang, yang full orang buang waktu plus nikmati malam sambil liat air mancur. Eh, iya ngomongin air mancur, sama sekali ga ada air mancur di sini! yg ada cuman tugu mungil – jauh masih bagus Tugu Pahlawan di kotaku – berdiri ramah ditengah alun².

Adzan berkumandang, buru² kulangkahkan kaki ke masjid di depan alun², hanya 15 langkah aku dah nyampe pintu wudhu wanita…pas buka pintu…gila kotor banget tempatnya (payah banget, cuman cantik diluarnya tapi kotor ndek dalemnya)…masih mending aku walopun jelek tapi cantik hatinya …:D (ngawot…but, I mean it…hihihi).

Ga banyak yang aku lakuin didalam masjid, cuman sholat doank model patas (kapan aku pernah ga patas ya…hehehe), plus doa minta diberi ketenangan jiwa n keselamatan dlm adventure ku. Waduh puanasssss banget di dalam masjid, bukannya sejuk abis wudhu, tapi malah keringetan, jangan² aku masuk kategori setan ya, yang merasa panas kalo masuk masjid…hihihihi…..(asli masjid e ga menyenangkan!!!…..)

Abis bayar 1000 perak buat ibu yg dah rela jagain sepatu ku (emang kudu bayar!), aku langsung cari sesuatu buat dimakan, luaper banget, terakhir makan jam 12 tet, itupun cuman makan ayam doank, ga pake nasi (maklum lagi sedih, jd ga pengen maem). Capek muter alun² cari makanan yang kurasa Ok di lidah n dikantong akhirnya aku mutusin makan di Bakso Goyang Lidah dipojok utara Alun². (ga begitu enak, tapi lumayan buat ganjel perut).

Jam 6 (ga tau pastinya), aku mutusin pulang, cuman males naek becak lagi. Aku pengen jalan di kota asing, kota yang mungkin pernah atau bahkan sering DIA kunjungi, jika dah terlalu malam balik ke kotanya.

Aku berjalan dengan speed normal (karena aku ga pengen bakar kalori), cuman lg pengen menikmati malamku, sambil bayangin DIA jalan bareng disisiku. Ga perlu gandengan tangan, ditemani jalan aja dah syukur banget (ngimpi….:p).

Emang cuman ngimpi doank, karena DIA emang ga ada, yang ada hanya aku dan My Jim Brickman, si Jim yang ga bosen bersenandung buatku. Hanya aku, Jim, dan orang² asing…

Aku begitu menikmati kesendirianku, begitu menikmati indahnya malam ini, meski kadang iri ada sepasang kekasih berjalan bergandengan tangan (hiks….iri!). But i let it go! biar lha, mungkin belum waktunya aku seperti mereka, mungkin Tuhan masih mencari seseorang yang pas buat nemenin aku jalan….

Aku ga peduli omongan orang tentang aku, yang mungkin merasa ‘aneh’ dengan diriku, bahkan aku temui hal yang dah sering bergaung di telingaku …. (they say….i do look like a man, I walk like man), sedih emang, mau gmn lagi, susah banget ngrubah styleku. Meski ada juga yang bilang aku manis….hehehe…that so sweet. Bahkan sampe dikota kecil ini pun, mereka anggap aku aneh….(bangga juga seh jadi orang aneh…meski nurutku lebih pas Langka…ga banyak model cewek kayak aku, I guarantee…:D) . Aku ga peduli, aku hanya merasa This Is My Nite…screw them Up!!

Ga kerasa pas abis Side B, aku dah nyampe di depan pasar buah, abis dari situ kerasa deh capeknya. Berhenti bentar and minum air mineral. abis gitu langsung terbang ke Malang. Bus nya ga begitu rame, cuman kondekturnya yang keganjenan usil, tanya²! (jutek mode on)…so pilih amannya, aku langsung pasang headset aja. Aman deh sampe Malang….!

P.S: lumayan seneng bisa ngadem and nenangin perasaan konyol tentang DIA….

Leave a Reply

Your email address will not be published.